Formulasi dan Uji Penetrasi In Vitro Sediaan Gel Transfersom Mengandung Kofein sebagai Antiselulit

  • RINI SUGIYATI UNIVERSITAS INDONESIA
  • ISKANDARSYAH ISKANDARSYAH UNIVERSITAS INDONESIA
  • JOSHITA DJAJADISASTRA UNIVERSITAS INDONESIA

Abstract

Transfersom merupakan vesikel nano yang bersifat deformabel sehingga mampu berpenetrasi sampai ke lapisan kulit yang lebih dalam. Kofein memiliki khasiat sebagai antiselulit. Penelitian ini bertujuan untuk formulasi dan mengetahui kemampuan daya penetrasi gel transfersom kofein dibandingkan dengan gel kofein tanpa transfersom. Empat formula transfersom dibuat dengan konsentrasi kofein yang berbeda (1; 2; 3; 5%) menggunakan metode hidrasi lapis tipis. Suspensi formula 4 dengan ukuran partikel 202,35 nm, indeks polidipersitas 0,1090 dan efisiensi jerapan 58,91% dipilih untuk sediaan gel. Uji penetrasi dilakukan secara in vitro dengan sel difusi Franz. Hasil yang diperoleh adalah jumlah kumulatif kofein yang terpenetrasi dari gel transfersom lebih tinggi yaitu 1218,34+358,71 μg cm-2, persentase jumlah kumulatif 8,53+2,55% dan fluks 360,91+86,50 μg cm-2 jam-1. Sementara gel kofein tanpa transfersom memiliki jumlah kumulatif terpenetrasi 369,29+231,57 μg cm-2, persentase jumlah kumulatif 2,61+1,37% dan fluks 70,96+73,39 μg cm-2 jam-1. Dapat disimpulkan bahwa gel transfersom kofein menghasilkan daya penetrasi yang lebih baik dibandingkan gel kofein tanpa transfersom.

Author Biography

RINI SUGIYATI, UNIVERSITAS INDONESIA

KEMENKES RI

Published
2017-09-23
How to Cite
SUGIYATI, RINI; ISKANDARSYAH, ISKANDARSYAH; DJAJADISASTRA, JOSHITA. Formulasi dan Uji Penetrasi In Vitro Sediaan Gel Transfersom Mengandung Kofein sebagai Antiselulit. JURNAL ILMU KEFARMASIAN INDONESIA, [S.l.], v. 13, n. 2, p. 131-136, sep. 2017. ISSN 1693-1831. Available at: <http://jurnalfarmasi.or.id/index.php/jifi/article/view/68>. Date accessed: 25 feb. 2018.
Section
Articles